Pelatihan dan Praktek Pengelolaan Hewan Qurban MAN 2 Cilacap

Cilacap, 20 Juni 2024 – Pelatihan dan praktek pengelolaan hewan qurban diikuti dari panitia, osim, formaba dan perwakilan kelas masing-masing di halaman MAN 2 Cilacap.

Kegiatan ini dibuka oleh Kepala Madrasah Bapak Drs. Muntohar, didampingi Ketua TU Bapak H. Cartim, S.Pd.I dan Ahmad Mujdtahid, S.Pd.

Penyembelihan hewan qurban langsung dilakukan oleh Bapak Drs. Muntohar sekitar pukul 08.00 WIB dengan dibantu oleh rekan-rekannya berjalan dengan lancar.

Sementara itu Waka Kesiswaan Ibu Margiati, M.Pd dan selaku penanggungjawab kegiatan pelatihan hewan qurban, Bapak Faqih Mudjtahid, S.Ag sedang memberikan pengarahan kepada Siswa-siswi MAN 2 Cilacap tentang bagaimana doa, cara dan urutan-urutan dalam berqurban ini.

Bapak Faqih menyampaikan,”Tujuan utama dari pelatihan qurban adalah menanamkan keimanan dengan mengaplikasikan syukur atas karunia yang diberikan Allahu’Azza Wajalla, dengan belajar keikhlasan, kesabaran dan ketulusan dalam hal permasalahan terkecil, dengan pembiasaan menginfakan sebagian harta yang dimiliki, sehingga kelak terbiasa berkorban dalam skoop besar.

Menurutnya pelaksanaan pelatihan qurban ini, semakin bermakna, dari perencanaan, pengorganisasian, pengaktualisasian terkoordinir dengan matang, dan terlihat hidmah.

Para tenaga pendidik dan kependidikan juga ikut mendampingi Siswa-siswi MAN 2 Cilacap dalam proses pengelolaan hewan qurban.

Bu Margi juga menambahkan ,”Pelatihan praktek pengelolaan hewan qurban dan kegiatan ini bertujuan yang pertama, bagi anak itu sendiri melatih bagaimana dia nanti kalo dalam kehidupan nyata itu mengolah qurban, mulai dari mana dapatkan dana itu, bagaimana cara menyembelih, bagaimana pembagiannya, yang kedua terlatih untuk terbiasa berbagi, jadi dengan memotong hewan qurbankan dibagian kepada siapa saja dan itu untuk pelatihan karakternya.”

Jadi nanti siswa juga tau,hewan apa saja yang bisa disembelih, ternyata tidak hanya hewan jantan saja, hewan betinapun juga bisa. Jadi di harapkan setelah itu anak-anak tau.

Hasil dari kegiatan pelatihan dan praktek pengelolaan hewan qurban ini akan dibagikan kepada masyarakat sekitar. (TimpemberitaanMAN2Clp)

Senam Pagi: Awali Hari dengan Energi

Cilacap (TimpemberitaanMAN2Clp)- Kegiatan senam pagi dilaksanakan di lapangan utama dengan melibatkan Siswa-siswi Kelas X, XI dan para tenaga pendidik dan kependidikan MAN 2 Cilacap. Rabu(12/06).

Senam pagi di sekolah memiliki banyak manfaat, baik untuk kesehatan fisik maupun mental para siswa. Berikut beberapa manfaat dari kegiatan senam pagi di sekolah:

Meningkatkan Kesehatan Fisik: Membantu menjaga kebugaran dan kesehatan tubuh siswa.

Meningkatkan Konsentrasi: Aktivitas fisik sebelum pelajaran dapat meningkatkan konsentrasi dan fokus siswa.

Membangun Kebiasaan Sehat: Membiasakan siswa untuk berolahraga sejak dini.

Meningkatkan Semangat: Senam pagi dapat meningkatkan semangat dan mood positif di kalangan siswa.

Membangun Rasa Kebersamaan: Kegiatan senam bersama dapat mempererat hubungan antar siswa dan guru.

Ada beberapa aspek penting dalam kegiatan senam pagi ini yang harus kita perhatikan yaitu
1. Pemanasan: Mulailah dengan pemanasan untuk mencegah cedera.
2. Gerakan Bervariasi: Sertakan berbagai gerakan seperti peregangan, loncatan, dan gerakan koordinasi.
3. Instruktur yang Berpengalaman: Pastikan ada guru atau instruktur yang memimpin dan memastikan gerakan dilakukan dengan benar.
4. Musik yang Menyenangkan: Musik yang energik dapat meningkatkan semangat siswa.
5. Durasi yang Tepat: Sekitar 15-30 menit adalah durasi yang ideal untuk senam pagi di sekolah.
tujuan senam pagi ini yaitu untuk menekankan pentingnya memulai hari dengan aktivitas fisik yang menyegarkan dan memberikan energi positif bagi para siswa.
Rangkaian senam pagi dimulai dari pemanasan, gerakan utama dan pendinginan. Pada pemanasan senam biasanya jalan ditempat, kemudian ada gerakan rotasi pergelangan tangan dan kaki. Gerakan utama dengan diiringi gerakan tangan dan kaki secara bersamaan, loncat bintang dan gerakan lunge. Terakhir pada pendinginan adanya peregangan otot kaki, tangan dan punggung.
Dengan rutin melakukan senam pagi, diharapkan siswa bisa memulai hari dengan energi yang positif dan siap menghadapi aktivitas belajar dengan lebih baik. (jr)

Meningkatkan Kualitas Pembelajaran melalui Asesmen Sumatif Kurikulum Merdeka

Cilacap (Timpemberitaan)- Pelaksanaan Asesmen Sumatif Akhir Tahun (ASAT) kenaikan kelas , dilaksanakan oleh Siswa-siswi Kelas X dan XI MAN 2 Cilacap pada tanggal 3-11 Juni 2024 secara online menggunakan aplikasi Quipper. Selasa (11/06)

Asesmen Sumatif Akhir Tahun (ASAT) adalah evaluasi yang dilakukan pada akhir tahun akademik untuk mengukur pencapaian belajar siswa selama satu tahun pelajaran. Evaluasi ini biasanya mencakup berbagai mata pelajaran dan bertujuan untuk menilai seberapa baik siswa telah memahami materi yang diajarkan. Hasil dari ASAT sering digunakan sebagai dasar untuk menentukan kemajuan siswa ke tingkat berikutnya atau untuk memberikan feedback tentang area yang perlu diperbaiki.

Pelaksanaan Asesmen Sumatif Akhir Tahun (ASAT) menggunakan aplikasi online memerlukan perencanaan dan implementasi yang teliti untuk memastikan evaluasi berjalan lancar dan adil. Berikut adalah langkah-langkah umum dalam pelaksanaan ASAT secara online:
1. Perencanaan dan Persiapan
Pemilihan Platform: Sekolah memilih platform atau aplikasi online yang akan digunakan untuk pelaksanaan ASAT. Platform ini harus aman, user-friendly, dan dapat diakses oleh semua siswa.
Penyusunan Jadwal: Menyusun jadwal pelaksanaan ASAT untuk setiap kelas dan mata pelajaran serta memastikan jadwal tersebut diinformasikan kepada siswa dan orang tua.
Pelatihan Pengguna: Melakukan pelatihan bagi guru dan siswa mengenai cara penggunaan aplikasi online yang dipilih.

2. Pembuatan Soal
Desain Soal: Guru menyusun soal-soal yang sesuai dengan kurikulum dan format yang didukung oleh aplikasi online.
Uji Coba Soal: Menguji coba soal di platform online untuk memastikan tidak ada masalah teknis dan memastikan semua soal dapat diakses dan dijawab dengan baik.

3. Pelaksanaan Ujian
Distribusi Informasi: Mengirimkan informasi tentang jadwal ujian, panduan teknis, dan login ke aplikasi online kepada siswa.
Pengawasan Ujian: Meskipun ujian dilakukan secara online, pengawasan bisa dilakukan secara langsung untuk memastikan kejujuran selama ujian.
Masalah Teknis: Memastikan tim teknis siap sedia untuk mengatasi masalah teknis yang mungkin muncul selama pelaksanaan ujian.

4. Penilaian
Otomatisasi Penilaian: Jika aplikasi online memiliki fitur otomatisasi penilaian, hasil bisa segera didapatkan setelah siswa menyelesaikan ujian.
Penilaian Manual: Untuk soal-soal esai atau tugas yang memerlukan penilaian manual, guru dapat mengakses jawaban siswa melalui platform dan memberikan penilaian.

5. Pengolahan Hasil dan Pelaporan
Rekapitulasi Nilai: Hasil ujian direkap dan diolah untuk mendapatkan nilai akhir.
Pembuatan Laporan: Nilai akhir disertakan dalam laporan hasil belajar siswa yang akan diberikan kepada siswa dan orang tua.
Pengumuman Hasil: Hasil ASAT diumumkan melalui platform online atau portal sekolah.

6. Tindak Lanjut
Analisis Hasil: Analisis hasil ASAT dilakukan untuk mengetahui area yang perlu ditingkatkan baik secara individu maupun keseluruhan kelas.
Perencanaan Perbaikan: Berdasarkan hasil analisis, sekolah dan guru merencanakan langkah-langkah perbaikan untuk meningkatkan kualitas pembelajaran di tahun berikutnya.
Dengan langkah-langkah ini, sekolah dapat memastikan bahwa proses ASAT sebagai dasar kenaikan kelas berjalan secara adil dan transparan, serta mendukung perkembangan akademik siswa secara menyeluruh.
Proses yang menentukan apakah seorang siswa dapat melanjutkan ke tingkat kelas berikutnya berdasarkan pencapaian akademik mereka selama tahun ajaran. Proses ini sangat penting karena memastikan bahwa siswa memiliki pemahaman yang cukup tentang materi pelajaran sebelum melanjutkan ke tingkat yang lebih tinggi.
(jr)

Perpustakaan KH Sufyan Tsauri MAN 2 Cilacap : Memantik Literasi dengan Donasi

Cilacap (Timpemberitaan) – Perpustakaan KH Sufyan Tsauri MAN 2 Cilacap mengadakan donasi. Donasi ini tidak hanya buku tapi bisa dengan yang lain misalnya komputer bekas. Selasa (04/06)

Ide awal donasi ini terkait pengadaan, karena perpustakaan kita sudah bagus, tetapi koleksinya masih kurang, maka perlu kita adakan donasi. Sementara dana sekolah itu masih bergelut untuk pemenuhan buku pelajaran, dan itu amanat dari BOS dan DIPA sekian persen , lebih ke arah pemenuhan buku pelajaran sehingga masih kurang. Disisi lain setelah kita punya sarana dan prasarana yang bagus juga ingin terakreditasi, karena perpustakaan dinilai bagus tidaknya dari akreditasi. Jadi kemudian kita melakukan kajian terhadap akreditasi perpustakaan.

Salah satu persyaratannya jumlah minimal koleksi untuk bisa terakreditasi A itu 2500 judul buku non pelajaran, sementara kita cuma punya sekitar 500-an. Jadi kenyataan bahwa dana masih terserap untuk buku pelajaran, sementara kita masih mengejar 2500 judul , maka salah satu solusi dengan donasi

Target utama donasi ini yaitu untuk terakreditasi dimana keinginan tidak hanya dimanfaatkan oleh anak-anak atau civitas MAN 2 Cilacap tetapi untuk umum. Sementara penanggung jawab Perpustakaan, Udin Wardoyo,M.Pkim menambahkan “bahwa perpustakaan ini sudah lama didirikan cuma memiliki gedung baru dan sarana yang memadai disebut perpus baru di tahun 2023. Waktu untuk donasi sebagai program dibatasi pada bulan juni ini secara pengajuan, tapi ini tidak membatasi jika ada yang masih berdonasi.”

Program donasi ini tidak hanya buku tapi bisa juga komputer bekas. Buku yang di donasikan minimal satu untuk satu orang. Siapa saja boleh berdonasi tidak hanya warga MAN 2 Cilacap tetapi bisa masyarakat luas atau para alumi, tempat donasi di Perputakaan MAN 2 Cilacap dibuka pada jam kerja .

Harapan pak Udin Wardoyo “Anak-anak mencintai buku , anak-anak MAN 2 Cilacap itu mencapai taraf Literasi yang lebih baik , karena buku itu memperhalus perasaan memberikan cara berbahagia yang berbeda. Karena orang yang tidak terliterasi itu melihat dunia itu sangat besar ,cara mereka meletakkan definisi bahagianya, kenikmatannya kapada fisik. Tetapi ketika dia cukup terliterasi maka definisi kebahagiaan dan kenikmatan itu akan melebar menjadi lebih luas, sehingga orang-orang yang terliterasi itu mempunyai peluang berbahagia lebih essensial, lebih banyak peluangnya. Dan saya konsen kesitu kenapa pendidikan kita buruk terus rendah nilainya ,karena literasinya tidak jalan,”Pungkasnya. (jr).

MAN 2 Cilacap Tanda Tangani MoU dengan UIN Saizu Purwokerto

Majenang (11/06) – Kepala MAN 2 Cilacap, Drs. Muntohar, menandatangani piagam kesepahaman dengan rektor Universitas Islam Negeri Professor KH Saifuddin Zuhri Purwokerto, Prof. Dr. H. Ridwan, M. Ag. Acara dilaksanakan di Hall Perpustakaan universitas tersebut pada hari Senin, 10 Juni 2024.

Bersama MAN 2 Cilacap, penandatanganan MoU (Memorandum of Understanding) diikuti 35 sekolah / madrasah meliputi MAN, SMA dan SMK di wilayah sekitar UIN Saizu Purwokerto.

Ruang lingkup nota kesepahaman tersebut meliputi tujuh bidang yaitu: pendidikan dan pengajaran, penelitian dan pengembangan, pengabdian kepada masyarakat, peningkatan partisipasi dan akses pendidikan tinggi, implementasi program Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKB), peningkatan dan pemberdayaan sumber daya, dan kegiatan lain yang disepakati oleh para pihak.

MoU tersebut dapat dilihat pada file di bawah ini.

Mengawali kegiatan tersebut rektor UIN Saizu Purwokerto menceritakan sejarah dan langkah perguruan tinggi keagamaan islam yang kini membuka keilmuan umum tersebut. Rektor berharap terjalin kerja sama yang baik antara sekolah / madrasah dengan universitas negeri yang memperoleh predikat UNGGUL dari Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT) dan tengah memulai langkah ke level internasional dalam kancah keperguruantinggian itu. (MM)

Rektor UIN Saizu, Prof. Dr. H. Ridwan, M. Ag., menyapa Kepala MAN 2 Cilacap, Drs. Muntohar.

Pelepasan dan Pengukuhan Peserta Didik Kelas 12 MAN 2 Cilacap ; Bangkit, Bergerak Bersama Menuju Madrasah Mendunia

Cilacap, 25 Mei 2024 – MAN 2 Cilacap menggelar acara pelepasan dan pengukuhan peserta didik kelas 12 dengan tema “Bangkit Bergerak Bersama Menuju Madrasah Mendunia”. Acara yang penuh khidmat dan kebersamaan ini diadakan di parkir area dan disiarkan langsung melalui kanal YouTube resmi MAN 2 Cilacap.

Acara dimulai dengan penampilan tari gambyong dan prajurit sebagai bentuk penyambutan tamu dan juga ada iringan karawitan berkolaborasi dalam menampilkan kekayaan budaya lokal yang dipersembahkan oleh para siswa.

Kepala MAN 2 Cilacap, Drs. Muntohar, dalam sambutannya menyampaikan pesan inspiratif kepada para siswa yang telah menyelesaikan pendidikan mereka di Madrasah Aliyah Negeri 2 Cilacap. Beliau mengungkapkan harapan agar para lulusan dapat terus melanjutkan pendidikan ke tingkat lebih tinggi.

“Kalian adalah generasi penerus yang akan membawa perubahan positif. Jadilah agen perubahan yang senantiasa menjunjung tinggi nilai-nilai keislaman. Lanjutkan cita-citamu yang kelak membawaku berkiprah masyarakat luas bahkan di kancah dunia, ” ujarnya.

Camat Majenang, Aji Pramono, S. STP, M. M mengapresiasi MAN 2 Cilacap sebagai sekolah dengan siswa terbanyak di Kota Majenang. Dalam sambutannya beliau menyarankan para lulusan untuk melanjutkan pendidikan untuk menyongsong Indonesia Emas tahun 2045. Menurutnya, para lulusan saat inilah yang kelak menduduki posisi strategis bangsa ini. “Masa depan kalian tergantung apa yang kalian lakukan hari ini. Maka teruslah berprestasi dan jaga nama baik MAN 2 Cilacap,” sambungnya.

Acara pelepasan ini juga diisi dengan pemberian penghargaan kepada siswa berprestasi dan terbaik. Prestasi terbaik jurusan IPA, IPS dan Agama berturut-turut adalah Kania Wulan Purbaningrum, Riyanti, Lubha Sahara Ramadhani.

Bagi yang tidak dapat hadir langsung, acara ini dapat disaksikan secara lengkap melalui live streaming di kanal YouTube MAN 2 Cilacap, memberikan kesempatan bagi keluarga dan sahabat yang berada di luar kota untuk turut merayakan momen berharga ini.

Tidak kalah meriahnya ada beberapa penampilan yang disajikan dalam acara ini, diantaranya tari gamyong dengan di iringi musik dari tim karawitan atau kita sebut “Harmoni Mandala” kemudian ada padus atau yang kita kenal dengan “Solid Mandala”

Suasana menjadi semakin meriah dengan penampilan spesial dari Ibu-ibu guru yang membawakan lagu-lagu medley rungkad, yo wis ben, sampai jumpa, serta penampilan alumnus kelas 12 yang dikomandoi oleh Kamila, kemudian dilanjutkan Indra Agus Saputra siswa kelas 11 juara lomba solo song tingkat Provinsi Jawa Tengah, yang menambah semarak acara.

Pelepasan dan pengukuhan peserta didik ini bukan hanya sebagai tanda berakhirnya masa belajar di madrasah, tetapi juga sebagai awal dari perjalanan baru menuju kesuksesan yang lebih besar. (jr)

Peringatan Hari Kebangkitan Nasional Ke-116 Tahun 2024 di MAN 2 Cilacap

Cilacap (Tim Pemberitaan)-seluruh peserta didik kelas X dan XI mengikuti kegiatan upacara bendera di halaman utama dalam rangka Hari Kebangkitan Nasional, Senin (20/5).

Pada tema peringatan Harkitnas ini yaitu “Bangkit Untuk Indonesia Emas” Tema ini dipilih agar Harkitnas 2024 dapat membawa nilai-nilai semangat dan kekuatan untuk bangkit menuju Indonesia Emas.

Kita berada dalam situasi pascapesta demokrasi yang menguras energi dan emosi sebagian besar masyarakat kita. Hajat demokrasi tersebut tak dapat dipungkiri telah mengoyak banyak sendi-sendi vital persaudaraan kita sebagai anak bangsa. Pemicunya adalah ketidakdewasaan demokrasi dan pengesampingan semangat persatuan demi tujuan sesaat. Buntutnya, muncullah fitnah , kabar bohong, dan kabar keencian dengan tujuan memenangkan kepentingan masing-masing.

Dalam situasi masyarakat Indonesia yang beragam bahasa, suku, agama, kebudayaan, ditingkah bentang geografis yang termasuk ke dalam salah satu paling ekstem di dunia, kita bisa membuktikan bahwa Indonesia mampu menjaga persatuan. Oleh sebab itu, kita perlu bangkit dan bersatu dari kerenggangan perbedaan pendapat, dengan memikirkan kepentingan yag lebh luas bagi anak cucu bangsa ini, yaitu Bangkit menuju Indonesia Emas.

Pidato Menteri Komunikasi dan Informasi Republik Indonesia, Bapak Budi Arie Setiadi menyampaikan lebih dari seabad lalu, tepatnya pada 20 Mei 1908, lahir organisasi Boedi Oetomo yang di masa itu telah menumbuhkan bibit bagi cita-cita mewujudkan kemerdekaan Indonesia. Hari berdirinya Boedi Oetomo inilah yang kelak menjadi simbol dari Hari Kebangkitan Nasional yang kita rayakan hari ini.

Organisasi Boedi Oetomo bermula dari sejumlah dokter dan calon dokter di Batavia yang berkumpul mendirikan suatu organisasi modern. Banyak orang menaruh harapan pada organisasi ini dan menganggapnya sebagai motor penggerak, gerakan kemerdekaan di tanah Hindia Belanda.

Apa yang telah dirintis Boedi Oetomo dilanjutkan oleh banyak organisasi lain yang muncul belakangan. Nasionalisme Jawa khas Boedi Oetomo diperluas menjadi nasionalisme yang mencakup keseluruhan orang-orang di Hindia Belanda. Pendidikan yang hanya ditujukan pada priayi Jawa diperluas menjadi pendidikan untuk seluruh rakyat Bumiputera. Perjuangan memajukan kebudayaan Jawa diperluas menjadi perjuangan politik mengusir penjajahan Belanda. Perluasan dari cita-cita yang telah ditumbuhkan oleh Boedi Oetomo mencapai titik puncaknya pada proklamasi kemerdekaan.

Ibu Margiati, M.Pd selaku Waka Kesiswaan menyampaikan “Kebangkitan Nasional adalah moment yang penting, bahwa bangkit kan sebelumnya tidur, kita harus terbangun dari tidur panjang dari keterlenaan , sebetulnya dia sudah bangkit tapi pada zona nyamannya dia, jadi harus bergerak lebih baik lagi. Pesannya, ini bukan hanya peringatan, tapi harus tunjukan bahwa kamu memang berkeinginan, berniat, dan mau menggerakkan untuk bangkit lebih baik lagi dan harus di buktikan. Misalnya dia di zona nyaman, kurang rajin belajar, kurang disiplin, maka dia harus bangkit dari tempat tersebut,”terang Margiati. (TimpemberitaanMAN2Clp)

Menanamkan Moderasi Beragama kepada Pelajar: Menuju Generasi Muda yang Unggul dan Toleran

Oleh: Mungalim

Keberagaman agama di Indonesia merupakan fakta yang harus dijaga dan dilestarikan. Namun, seiring perkembangan zaman, muncul berbagai potensi gesekan dan intoleransi yang dapat mengancam persatuan bangsa. Untuk itu, penanaman nilai-nilai moderasi beragama bagi pelajar menjadi kunci untuk membangun generasi muda yang unggul dalam prestasi dan toleran dalam perbedaan.

Langkah-langkah Penanaman Moderasi Beragama

Beberapa langkah berikut dapat dilakukan dalam rangka penanaman moderasi beragama bagi pelajar.

  1. Penguatan Kurikulum:
    • Integrasikan nilai-nilai moderasi beragama dalam mata pelajaran agama dan umum.
    • Kembangkan modul pembelajaran moderasi beragama yang interaktif dan kontekstual.
    • Libatkan pakar agama dan tokoh inspiratif dalam proses pengembangan kurikulum.
  2. Pengembangan Pembelajaran:
    • Terapkan metode pembelajaran yang inovatif dan berpusat pada siswa, seperti diskusi kelompok, simulasi, dan pembelajaran berbasis proyek.
    • Manfaatkan teknologi informasi dan komunikasi untuk menghadirkan pembelajaran moderasi beragama yang menarik dan mudah diakses.
    • Dorong siswa untuk melakukan riset dan studi banding tentang berbagai agama dan budaya.
  3. Pemberdayaan Guru:
    • Adakan pelatihan dan workshop bagi guru untuk meningkatkan pemahaman dan kompetensi dalam menanamkan nilai-nilai moderasi beragama.
    • Berikan kesempatan kepada guru untuk mengikuti seminar dan konferensi tentang moderasi beragama.
    • Ciptakan komunitas belajar antarguru untuk saling berbagi pengalaman dan praktik baik dalam menanamkan moderasi beragama.
  4. Penciptaan Lingkungan Sekolah/ Madrasah yang Kondusif:
    • Gelar kegiatan ekstrakurikuler yang mempromosikan toleransi.
    • Adakan festival budaya dan keagamaan untuk memperkenalkan kekayaan budaya dan tradisi berbagai agama.
    • Ciptakan ruang dialog antaragama untuk memupuk rasa saling menghormati dan memahami.
  5. Keterlibatan Orang Tua dan Masyarakat:
    • Libatkan orang tua dan masyarakat dalam proses penanaman nilai-nilai moderasi beragama di sekolah/madrasah.
    • Adakan sosialisasi dan edukasi tentang moderasi beragama bagi orang tua dan masyarakat.
    • Kerjasama dengan organisasi keagamaan dan tokoh masyarakat untuk membangun program moderasi beragama yang berkelanjutan.

Peran Pejabat Bidang Pendidikan

Pejabat bidang pendidikan memiliki peran penting dalam merealisasikan gagasan penanaman moderasi beragama di sekolah/madrasah. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat diambil:

  • Menyediakan anggaran dan sumber daya yang memadai untuk program moderasi beragama.
  • Mengeluarkan kebijakan dan regulasi yang mendukung penanaman moderasi beragama di sekolah/madrasah.
  • Memonitor dan mengevaluasi pelaksanaan program moderasi beragama di sekolah/madrasah.
  • Memberikan penghargaan dan apresiasi kepada sekolah/madrasah yang berhasil dalam menanamkan nilai-nilai moderasi beragama.

Penanaman nilai-nilai moderasi beragama di sekolah/madrasah merupakan investasi penting untuk membangun generasi muda yang unggul dalam prestasi dan toleran dalam perbedaan. Dengan langkah-langkah strategis dan inovatif, serta dukungan dari pejabat bidang pendidikan, gagasan ini dapat direalisasikan dan membawa dampak positif bagi masa depan bangsa Indonesia. Marilah kita bersama-sama membangun generasi muda yang moderat, toleran, dan cinta tanah air!

MAN 2 Cilacap Raih Juara 3 Lomba Dai Nasional

Cilacap – Partisipasi Madrasah Aliyah Negeri 2 Cilacap dalam lomba Dai Qu yang diselenggarakan Masjid Agung Jawa Tengah sebagai bagian dari rangkaian kegiatan Ngabuburit Asyik dan Ramadan Fest 2024 MAJT yang diketuai oleh Prof. Dr. KH Ahmad Izzuddin ini membuahkan hasil yang menggembirakan.

MAN yang posisi geografisnya terletak pada ujung paling barat dari wilayah Jawa Tengah ini menugaskan ananda Tika Amalia sebagai salah satu peserta lomba Dai Qu pada event tersebut. Siswi yang masih duduk di kelas X – J ini melaju menyisihkan ratusan peserta lain dari seluruh Indonesia dan masuk sebagai 15 besar finalis.

Di bawah asuhan pembina kebahasaan MAN 2 Cilacap bapak Agus Sopar, S. Pd. I, penampilan Tika Amalia selama 15 hari sesi final setiap sore menjelang buka puasa di Plaza MAJT semakin memukau dewan juri dan akhirnya terpilih oleh dewan juri sebagai peraih Juara Ke-3 dalam pengumumannya pada tanggal 29 Maret 2024.

Tika Amalia

Menanggapi kemenangan Tika Amalia pada event nasional ini kepala MAN 2 Cilacap, Drs. Muntohar, berkomentar ringkas dan padat,” Alhamdulillah, bahagia banget.” Sementara itu selaku pembina, Agus Sopar, S. Pd. I., menyampaikan terima kasih atas dukungan dari segenap warga madrasah yang telah mensupport perlombaan ini.

Memenangi posisi ketiga lomba Dai tersebut Tika Amalia memperoleh hadiah berupa uang pembinaan 1 juta rupiah, fasilitas beasiswa di Universitas Dian Nuswantara, dan merchandise dari sponsor.

Selamat untuk ananda Tika Amalia dan pembinanya serta seluruh civitas academika MAN 2 Cilacap.